Sunday, May 3, 2015

Srah-Srahan dalam Pengantin Jawa

Share & Comment
Srah-Srahan dalam Pengantin Jawa - Dalam upacara pengantin Jawa ada sebuah istilah yang disebut srah-srahan, prosesi ini biasanya keluarga calon penganten pria memberikan hadiah atau bebana berupa barang kepada orang tua calon penganten wanita sebagai satu bentuk rasa syukur, doa, sekaligus harapan dalam membangun sebuah keluarga baru melalui upacara perkawinan.

Srah-srahan pada dasarnya berbeda dengan paningset yang merupakan sepasang cincin untuk memperkuat komitmen kedua mempelai. Srah-srahan juga bukan asok tukon yang berwujud uang tunai yang diberikan kepada calon besan, dan srah-srahan bukanlah mas kawin sebagai syarat sahnya ijab kabul.

Barang srah-srahan atau yang juga sering disebut sebagai barang hantaran ini biasanya terdiri dari ; satu set suruh ayu, seperangkat pakaian pengantin wanita, seperangkat alat sholat (bagi muslim), perhiasan, make-up, kain batik (pesing), stagen putih, makanan yang terbuat dari ketan (wajik dan jadah), hasil bumi, buah-buahan sebagai sanggan seperti pisang setangkep dan lain-lain.



Srah-Srahan dalam Pengantin Jawa

Pada jaman modern saat ini, srah-srahan sering kali disajikan dengan hantaran yang ditata dan dihias sedemikian rupa sehingga lebih terlihat unik dan menarik. Untuk efisiensi sering kali penyerahan srah-srahan disatukan dengan penyerahan jenis-jenis barang yang ada hubunganya dengan perkawinan seperti asok tukon. Adapun penyerahannya bisa dilakukan pada malam midodareni, dapat juga dilakukan dalam acara paningsetan, bahkan dilaksanakan beberapa menit sebelum ijab kabul dilangsungkan.

Filosofi yang terkandung dalam barang srah-srahan dalam adat Jawa adalah; Satu set suruh ayu merupakan perlambang harapan tulus supaya mendapatkan keselamatan. Seperangkat pakaian untuk penganten wanita, perhiasan melambangkan kebahagiaan hidup, stagen (ikat pinggang kain putih) sebagai pertanda kuatnya tekad, makanan terbuat dari ketan perlambang rekatnya persaudaraan, hasil bumi seperti beras, gula, garam, minyak goreng, buah-buahan dan lain-lain sebagai pralambang kesejahteraan bagi keluarga baru, dan kain batik (pesing) yang akkan diberikan pada eyang mempelai putri melambangkan bakti terhadap leluhurnya.

Upacara srah-srahan dalam adat jawa memang bukan termasuk acara pokok dalam upacara perkawinan, meski demikian sampai sekarang masih banyak yang mempertahankan tradisi ini

(Rias Pengantin Bogor)
Tags: , ,

Written by

Ibu Hajjah Suhartiningsih. Perias Pengantin Berpengalaman lebih 15 Tahun.
Hubungi 0821-1397-7536 mengenai Rias Pengantin, Upacara Adat dan Sarana Pesta.

0 comments:

Post a Comment

 

Artikel Terpopuler

FB Rias Pengantin

Tambah Teman

Kenapa Rias Pengantin Bogor?

Kami Rias Pengantin Berpengalaman | Perias Profesional | Tata Rias Berkualitas | Pelaksanaan Memuaskan | Harga Bersaing |

Ikuti Rias Pengantin

Copyright © RiasPengantin Bogor | Designed by Templateism.com | Published by Free blogger Templates